Tuesday, January 01, 2008

Oleh-oleh dari Taman Nasional Sebangau dan Tanjung Puting

Postingan tertunda (Nov 07)

Aduh, postingan ini harusnya sech dah di release Nov taon lalu..
Gara2 ampir non stop travelling dari Nov ke Dec, jadi ketunda dech..
*alesannn dech.. padahal plus muales juga sech, BIG PLUS *
Udah lupa lagi juga mu cerita apaan aja...
Hmm.. well let's just try...

Tgl 5-13 Nov gw ada high level mission utk program Kalimantan Forests and Climate Partnership nya AusAID..
Termasuk nganter2 big boses dari Canberra dan bos2 Dephut ke Taman Nasional Sebangau (8 Nov) dan ke Taman Nasional Tanjung Puting (10-11 Nov)..
Pokonya riweuh lah kalo kata orang sunda mah..
*tapi anehnya ternyata lebih gampang ngatur pejabat bule daripada pejabat indonesia *
Ada aja sumting wrong yang terjadi sepanjang perjalanan..
Dan puncaknya adalah hilangnya tas bagasi gw di airport Banjarmasin!
*sorry people, saking 'membekas'nya tuch trip buat gw smp2 gw ga mau membaginya disini *
Dan sayangnya pula, gw lupa bawa camera, so no pictures..

Nah, yang mu gw ceritain mah trip yang ke TN Tanjung Puting aja ya..
Terbang dari Jkt tgl 10 naek GA ke Semarang karna pesawat ke Pangkalan Bun cuman ada dari Semarang or Pontianak or Surabaya..
Dari Semarang baru dech naek Trigana yang cuman berpenumpang 30 orang kayanya (foto pesawat nya disini)..

Sampe di Pangkalan Bun, qt dijemput sama mobil Manggala Agni alias mobil pasukan pemadam kebakarannya Dephut yang di daerah (foto mobilnya disini)..
It's not a lux car tapi kapan lagi bisa naek mobil beginian..
Qt diantar ke dermaga untuk kemudian naek speed boat ke Rimba Lodge yang terletak di dalam TN Tanjung Puting..
Kebayang dunk, sbg orang yg ga bisa brenang, musti nyusurin sungai Kumai dgn naek speed boat yang kecil (isi 4-5 orang) selama 45 menit..
*skrg baru tau kalo sungai Kumai ini ternyata cuman sungai kecil aja di Kalimantan sana, padahal lebarnya bisa smp 750m!!*
2 hari ini perjalanan musti naek speed boat mulu lagi..
Bener2 dech, kaya ikutan fear factor buat gw mah..

Qt ngabisin hari pertama itu dgn ngunjungin lokasi bekas kebakaran di dlm
TN Tanjung Puting, trus ke lokasi perbenihan yang didanai oleh program OCSPnya USAID..
Malemnya presentasi dari staf OCSP di
Rimba Lodge..

Hari kedua ini yang paling menarik.. Karna qt bakalan ngeliat orangutan!
Qt ke Camp Leakey, ngasih makan orangutan disana..
Qt ketemu sama Tut dan bayinya Tibo juga anaknya Thomas (foto disini)

Tapi sayang, karna qt ga bawa buah-buahan, akhirnya qt terpaksa kasih makan mereka dgn Dunkin donut yang qt beli waktu di Semarang..

Oh iya, pas qt mu ke Camp Leakey, Prof Birute yang nemenin qt selama qt di TN Tanjung Puting bilang ttg peraturan yang musti qt perhatiin..
Ternyata kalo sama orangutan itu, terutama yang liar, jangan pernah ngedeketin mereka unless mereka yang pertama ngedeketin..
Gitu juga dgn gerakan, jgn pernah qt duluan yang reach mereka..
Karna orangutan itu bisa sgt agresif..
Jadi beginilah tampang gw pas Akmad, orangutan betina, nyentuh tangan gw buat minta lagi donut..
Tegang tapi musti teuteup sadar camera secara banyak yang mu moto waktu itu *teuteup, narsis*..
Trus ya kalo buat cewe, jgn coba2 memisahkan diri dari rombongan..
Orangutan itu ternyata BT alias birahi tinggi sodara-sodara..
So unless lu mau ngalamin ML sama mahluk penuh bulu ini, sebaiknya stay in the grup..

Di
Camp Leakey juga ada orangutan info center (foto disini)..
Qt bisa tau seluk beluk orangutan, bisa dgr suara mereka..
Sampe2 OFI bikin family tree dari setiap orangutan yang datang ke
Camp Leakey feeding point ini (foto disini)..
Nama2 orangutan itu diambil dari nama keluarga atau temen2 deketnya
Prof Birute..
*untung aja ga ada yang namanya sama ma gw*
Qt juga ke feeding point berikutnya, yaitu Pondok Tangguy..
Tapi sayang pas qt smp sana, feeding nya udah slesai jadi orangutannya udah kembali ke dalam hutan..

Sebelum qt balik ke airport, qt diundang ke
OFI orangutan rehabilitation center di kota Pangkalan Bun..
Kalau turis biasanya ga bisa masuk kesini, tapi karna rombongan ini bawa petingginya OZ, jadilah qt dibolehin masuk
Disini qt ngeliat Kiki, orangutan yang lumpuh dari leher ke bawah (foto disini)..
Dia ditemuin 7 taun lalu di hutan dan dirawat rehab center ini sejak itu..
Dia punya kursi roda khusus dan punya 2 orang asisten yang selalu ngejaganya selama 24jam..
Di rehab center ini juga ada playground buat bayi2 orangutan (foto disini)..
Lucu2 dech liat bayi2 itu maen..

Overall, trip ke TN Tanjung Puting bener2 berkesan buat gw..
*disamping capek secara mental (tegang karna naek speed terus menerus dan sempet dipegang orangutan) juga capek secara fisik*
Harus gw akuin tadinya yang excited itu bule2 nya scara di OZ sana people would pay fortune to do this trip..
Tapi setelah ngeliat sendiri orangutan2 itu, gw jadi kesian liat mereka..
Mereka udah ampir punah karna utannya dibabat abis..
Untungnya ada orang spt
Prof Birute yang udah lebih dari 30 taun mendedikasikan dirinya buat belajar dan berjuang utk orangutan..
Jadi Thomas bisa bebas begaya ala Tarzan..

Foto-foto lainnya disini

4 Comments:

Blogger jojo said...

walah... si eneng Rina, pantesan ga pernah ketemu, ternyata abis keliling keliling toh....??

thanks ya dah mampir. Kayaknya karena keliling terus sekarang jadi seringan mampir lewat blog daripada mampir ke kantor....:-)

9:00 AM, January 06, 2008  
Blogger Mutia&Rayga said...

rin enak banget sih kerja jalan2terus..ngiri deh gw..Iya rin, gw lagi sibuk makanya jarang apdet.Maklum kerja di pabrik.Lo pakabar say?

9:40 AM, January 07, 2008  
Blogger Kampret Nyasar said...

Wah enaknya jalan2 ke pulau nih.. kapan atuh mampir ke negeri si bau kelek ini.. itu si orangutan-nya bisa dimasukin bagasi dibawa ke JKT nggak? :-)

1:40 AM, January 15, 2008  
Blogger barb michelen said...

This comment has been removed by a blog administrator.

1:38 PM, February 02, 2008  

Post a Comment

<< Home